Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

I Decided to Start Journaling



Saya suka nulis, udah dari lamaa banget, jaman SMP tahun 2007 kayanya. Dulu nulisnya masih sekedar nulis diary aja tentang keseharian. Menurut saya pengalaman saya waktu itu beda sama temen-temen yang lain, saya dulu baru masuk SMP di Tambun terus ternyata harus pindah ke Luwuk, Kab. Banggai, Sulawesi Tengah. Karna ketemu sama orang yang beda, lingkungan yang beda, culture yang beda, bahasa juga beda, makanya saya seneng nulis diary.

Selain nulis diary, saya juga suka nulis cerpen. Beneran nulis, di kertas folio, dan cerpen itu bisa berlembar-lembar. Capek sih, tapi saya seneng bisa bikin cerpen. Koleksi cerpen saya waktu itu banyak banget, tapi gatau deh habis itu hilang kemana.

Dulu kalo nulis masih sekedar nulis aja, ya cerita keseharian, ya cerpen, lirik lagu, ya puisi ala-ala. Nulisnya juga ngga setiap hari, gap waktu nulis hari ini sama nulis sebelumnya jauh. Jadi nulis waktu itu masih sekedar buat menuangkan perasaan aja, belum dikembangin buat hal lain.

Sekarang udah sadar dan pengen serius membenahi diri, makanya saya mutusin buat fokus ke kegiatan journaling. Journaling sendiri adalah kegiatan menuangkan perasaan atau pikiran, bisa dalam bentuk tulisan atau gambar. Jadi kegiatan journaling itu bisa diisi dengan nulis isi pikiran, daily activity, plan and target, ataupun emosi kita sendiri. Manfaatnya, menurut psikolog sosial Dr. James Pennebaker, membantu menurunkan tingkat depresi, meningkatkan kualitas hubungan sosial manusia, meningkatkan kualitas tidur, bahkan bisa menurunkan tekanan daran tinggi.

Buat journaling mulai tahun ini, saya nyiapin beberapa jurnal buat masing-masing kebutuhan atau topik. Tujuannya biar nulis lebih fokus dan lebih rapi, jadi dibacanya juga enak. Saya ngga pake jurnal khusus, saya pake apa yang ada aja.

 

1. Daily Journal


Ini jurnal buat aktivitas harian, diluar pekerjaan. Biasanya isinya aktivitas-aktivitas apa yang harus saya lakuin di pagi hari sebelum berangkat kerja. Saya mau pagi saya efektif. Tiap pagi, di waktu yang sedikit itu, saya mau semua selesai. Saya maunya berangkat kantor dalam kondisi kamar bersih dan rapi, ngga ada piring kotor, baju udah dijemur, udah masak dan sarapan, dan ngga ada barang yang ketinggalan.

Apapun itu yang harus saya lakuin, atau saya siapin, saya tulis semuanya di jurnal ini di malem sebelumnya, trus jurnalnya saya taruh deket bantal dalam kondisi kebuka. Pas bangun jurnalnya jadinya keliatan, dan saya tinggal lakuin aktivitas saya sesuai catetan di jurnal.

 

Jurnal ini bantu banget buat mengorganisir kegiatan pagi saya. Semua kagiatan saya hampir selalu terlaksana . Yaa ada sih yang ngga terlaksana, tapi ga apa-apa, biar ga jadi orang yang perfeksionis. Eh.

 

2. Meal Plan and Budgeting


Sesuai namanya, ini jurnal buat nulis meal plan. Dari pada bingung tiap hari mikir "mau makan apa?", yaaa lebih enak bikin meal plan. Meal plan biasanya saya bikin per satu minggu. Jadi tiap minggu saya nulis menu apa yang mau dimakan selama seminggu kedepan.

 

Selain itu, biasanya daftar belanjaan dan budget belanja, termasuk kapan belinya saya tulis semua juga disini, jadi saya udah tau kapan harus belanja, belanja apa aja, dan pengeluaran sekitar berapa.

 

Meal plan sama budgeting ini bantu buat manage waktu dan uang saya lho. Bisa belajar hidup lebih sehat juga, soalnya kita punya kendali buat masak makanan yang lebih sehat, dan kita sendiri bisa jamin kebersihannya.

 

3. Blog Journal


Nah ini nih, buat nulis draft blog. Dulu sih cuma nulis ide atau garis besar blog post di jurnal, habis itu baru dikembangin di laptop, tapi ternyata cara ini bikin saya gampang mentok, susah banget buat ngembangin tulisannya.

 

Sekarang pokoknya kalo mau posting sesuatu, harus ditulis dulu di jurnal. Nulisnya bukan cuma garis besar tiap paragraf, tapi draft keseluruhan, lengkap.

 

"Capek?" Ya gapapa. Saya menikmati capeknya kok. Ini bantu saya buat lebih berkembang. Saya juga jadi lebih fokus dan ngga terburu-buru.

 

"Lama deh." Ya iya, tapi ini kan bukan lomba, kenapa harus cepet? Yang penting saya tau dan saya mau berusaha memberikan yang terbaik atas apa yang saya lakuin. Itu target saya journaling.

 

4. Study Journal

Kalo buat study journal, saya punya tiga jenis, soalnya emang lagi pengen belajar banyak hal. Kan ceritanya lagi membenahi diri. Cie.

 

Yang pertama, Resume Buku dan Webinar

Saya lagi punya target baca buku tiap bulan, jadi biar saya ngga lupa isi bukunya, saya mau catet poin penting di jurnal. Beneran poin penting aja, bukan bikin summary. Gitu juga sama webinar, biar ngga lupa materi habis ikut webinar, saya catet semua poin-poin penting di jurnal ini.

 

Yang kedua, Memorizing

Saya lagi pengen nambah vocab bahasa inggris, jadi tiap beberapa hari sekali saya nulis vocabs yang mau saya hapalin di jurnal ini. Tiap hari saya baca vocab-nya, dan ternyata ini bantu banget. Saya bisa cepet hapal, tapi ga gampang lupa.

 

Yang ketiga, Kelas Karir


Ini buat kelas selama tahun 2022 dan saya tau materinya baguus banget, ga cuma tentang karir tapi juga ada self-development, parenting, family, dll. Karna materinya banyak dan bagus, makanya saya nyiapin jurnal khusus. Malah kayanya saya mau beli jurnal baru yang lebih gede deh, yang binder gitu, jadi bisa nulis lebih banyak juga. 


5. Food and Cooking


Kalo ini isinya resep masakan kesukaan dan rata-rata resepnya simpel. Tapi ini cuma kesukaan aja, kalo suka banget sama resepnya, baru ditulis disini. Jadi kalo masak, yaa ngeliatnya di jurnal ini aja.


Ga cuma itu, isinya juga ada tentang artikel masak, hidup sehat, sama pola makan sehat. Ada juga catetan tentang makanan yang saya makan waktu sakit haha. Saya biasanya kalo sakit ga nafsu makan, makanya saya catet disini makanan jenis apa aja yang enak di mulut saya waktu pas sakit.

 

6. Personal Journal (Diary - tapi belum punya bukunya dan belum mulai)

Iya ini diary, dulu biasanya lebih sering nulis di hp. Sekarang mau balik nulis di jurnal fisik lagi. Tujuannya bukan nulis cerita yang privasi, tapi lebih ke nyeritain kegiatan harian, buat belajar ngelola emosi. Setiap ngerasain emosi apapun, saya mau tulis disini, didefinisikan namanya apa dan penyebabnya apa. Kalo lagi nulis emosi negatif, saya mau nulis apa yang baik dan buruk tentang emosi itu, gimanya caranya supaya emosi negatif itu ga nyakitin diri sendiri atau orang lain.

 

Diary ini juga mau saya tulis buat evaluasi sekaligus reminder, misal kalo saya ga suka diperlakuin X sama orang lain, ya berarti saya harus reminder diri sendiri buat ngga bersikap X ke orang lain juga. Saya harus jadi orang yang menerima kekurangan, lewat jurnal ini. Gituu. 


Nah itu tadi semua jurnal saya. Saya baru mulai Januari 2022 ini, jadi yaa masin on progress lah ya. Tapi meskipun baru mulai, saya udah mulai ngerasain manfaatnya. Saya ngeliat diri saya jadi punya tujuan dan saya tau mau kearah yang mana. Journaling ini juga bantu saya berproses jadi orang yang lebih baik lagi dibanding saya yang dulu.

Ada banyak hal yang bisa saya selesein karna journaling, misal planning. Setiap hari ngga bingung mau ngapain, tau mau ngerjain apa, tau mana yang prioritas. Karna itulah saya mau fokus buat rutin journaling tahun ini. Semangatt.

6 comments for "I Decided to Start Journaling"

  1. Kita sama mba, hobi menulis di jurnal. Tapiiiii bedanya, kalo skr ini aku udah mulai ngelakuinnya di e-journal. Jadi lebih digital. 2021 kemarin aku sempet msh nulis di bbrp jurnal , tapi mulai nov, jadi agak malas ngisinya, dan lebih suka nulis semua jdwal kegiatan, menu seminggu, belanjaan dll, itu di aplikasi notes atau Things To Do.

    Kalo di gadget aku LBH rutin Krn hp toh tiap aku pegang sih Yaa. Kerjaan tergantung Ama hp banget. Makanya dengan menulis di e-journal jadi lebih konsisten :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooo okeyyy beda di media nya ajaa yaa, semangatt mbaaa

      Klo saya malah puyeng di digital, di hp khusus buat kerjaan aja, selain itu udah paling enak di buku dah :D

      Delete
  2. pengen juga mulai menerapkan nulis daily journal kayak gini, terutama tentang food & cooking. Karena aku orangnya pelupa, sering banget bereksperimen masak dan jadi masakan enak, sayangnya karena resepnya lupa dicatat akhirnya hilang deh😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuuk cobaa, seru banget sambil journaling sambil nulis resep kesukaan, kalo lagi ga nafsu makan dan pengen makanan enak yg sesuai lidah kita tinggal liat jurnal nya ajaa :D

      Delete
  3. dulu waktu aku SMP pernah kirim cerpen ke majalah remaja saat itu, Majalah Fantasi, dan aku nulis cerpennya juga ditulis mbak, kayaknya pake kertas folio bergaris dan senengnya ketika dimuat dan dapet honor pertama ahahaha
    terus waktu SMP pernah nulis diary biasanya ceritanya cinta monyet gitu, ehhh kebuka sama bapakku terus ga pernah nulis diary lagi

    beberapa bulan terakhir ini coba ngejournal di notes kecil-kecilan, ditempeli stiker biar cantik kayak punya orang-orang. waktu itu rutin nulis harian, sekarang malah banyak bolosnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah seneng bangett pasti waktu itu, apalagi beneran honor pertama dari tulisan tangan sendiri waktu masih remaja tuh sesuatu bangett kann

      Ahaha jadi tengsin gimana gitu yaa ketauan bapak :D

      Sekarang bolos karna mungkin bel nemu butuhnya kali mbaaa haha soalnya aslinya saya journaling karna emang butuh, bukan karna sekedar pengen atau ikut2an, jadi pas nulis enak rasanya ngga terbebani gitu pikirannya

      Delete

Good day everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)