Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apakah Kamu Sudah Mencintai Dirimu Sendiri?

Love Yourself


Banyak banget orang-orang yang berpesan, bahwa semestinya kita mencintai diri kita sendiri dulu, sebelum mencintai orang lain. Sepakat, soalnya kalau bukan kita sendiri, siapa lagi? Yang akan selalu ada bersama kita, dalam keadaan baik dan ngga baik kita, adalah kita sendiri. Yang akan mengajak berdiri, ketika kita terjatuh, adalah kita.

Tapi, kita udah mencintai diri kita sendiri belum sih? Kalau udah, apa aja hal-hal yang udah kita laikuin, dalam definisi mencintai tersebut?

Ada banyak cara buat mencintai diri sendiri, setiap orang orang punya caranya, terkadang kegiatan, mungkin pada benda, tingkah laku, pemikiran, dan masih banyak lagi. 

Cara yang saya lakuin pun, mungkin berbeda, mungkin dianggap biasa aja, tapi buat saya, yang penting saya bahagia, yang adalah definisi saya dalam mencintai diri saya sendiri.

Saya pernah ketermu seseorang, yang katanya, buat dia, mencintai diri sendiri itu adalah dengan menyediakan waktu khusus buat jalan-jalan, travelling. Wah, betul juga, jalan-jalan emang bikin kepala lebih fresh dan perasaan seneng. Indonesia itu luas, keindahan alamnya ngga usah diraguin lagi, jadi pariwisata nya harus kita dukung, begitu katanya. Dia cerita dengan dengan sumringah, matanya kelihatan berapi-api.

Saya juga kenal seorang teman, yang suka banget sama bayi, saking sukanya, dia sampe sering main ke toko perlengkapan bayi. Alasannya? Suka ngeliatin barang-barang bayi yang unyu dan mungil-mungil. Kadang, dia malah beli beberapa baju bayi lucu. Pas saya tanya kenapa, dia bilang gemes banget sama baju bayi. 

Syukurlah dia beli juga dengan tujuan dihadiahkan buat orang lain, jadi baju-baju nya bukan sekedar buat simpenan aja. Secara, waktu itu dia belum ada rencana mau nikah. Teman-teman lain yang tau kesukaan dia, cuma bisa ketawa, dia juga ngga peduli kalaupun orang lain melihat dia aneh. Ah, yang penting aku seneng, gitu katanya.

Buat saya sendiri, secara khusus ngga ada hal yang saya lakuin buat mencintai diri saya sendiri, saya melakukan hal yang umum dilakuin orang banyak. Tapi meskipun begitu, ketika melakukan hal umum itu tadi, saya jadi ngerasain banget bahwa saya sedang berusaha buat mencintai diri saya sendiri.

 

1.  Makan

Nah kan, baru aja saya sebutin sebelumnya. Saya ngga punya kesukaan sama satu makanan secara khusus. Saya cuma seneng berusaha buat makan sehari 2-3 kali, ngga selalu bergizi tapi yang penting buat saya enak dan saya makan. 


Kenapa? Karena memang badan ini butuh makan, butuh gizi, dan butuh kekuatan. Badan ini yang selalu bersama saya kapanpun saya sedih atau senang atau marah. 


Dunia ini keras. Kita butuh tubuh yang kuat supaya tetap bisa bertahan. Saya pernah ditanya apa alasan saya bertahan, saya sih ngga tau konteksnya apa, tapi saya jawab, saya masih mau liat kelakuan-kelakuan aneh bin ajaib manusia. Dan ternyata jawaban ini justru menguatkan saya kalo saya lagi males makan padahal badan butuh makan.

 

2.  Istirahat

Buat saya definisinya bisa dua, isitrahat fisik dan istirahat sosial. Tidur cukup adalah salah satu kunci sehatnya badan dan pikiran. Kepala lebih fokus dan konsentrasi terjaga, bisa ngerjain pekerjaan secara efektif, dan ngga teralihkan dengan rasa capek karna kurang tidur. Yang ini susah direalisasiin, tapi saya selalu berusaha mengurangi lembur malem.

 

Selain itu, saya pribadi adalah orang yang cenderung introvert, saya mudah kehabisan energi, gampang capek ketika diskusi sama orang, dan menyamakan energi sama orang lain itu melelahkan. 


Jadi meskipun saya suka jalan-jalan, suka ketemu orang, suka berinteraksi sama orang lain, saya juga gampang kehilangan energi, jadi ada saatnya saya istirahat dari bertemu orang-orang. Saya memberikan lebih banyak waktu buat diri sendiri, buat olahraga, nulis, beres-beres, atau baca buku sendirian, yang justru mengembalikan energi saya.

 

3.  Mulai Membaca

Pada dasarnya saya kurang suka baca buku, tapi saya tau membaca itu penting, menjadi berwawasan itu penting. Sebenernya saya udah baca beberapa buku, tapi saya suka males beli buku baru karna ngga suka menumpuk buku. Kalau baca ebook di ponsel, suka terdistraksi notif dan sosmed.


Akhirnya saya mutusin buat beli ebook reader, bener-bener khusus buat baca. Sekarang, saya bisa mulai nyisihin waktu buat baca lagi, mulai lagi buat menumbuhkan minat membaca. Prosesnya pasti bakalan lama, saya mau pelan-pelan aja, biar lebih mudah menyesuaikan dengan kegiatan saya lainnya.

~~

Saya udah ngelakuin tiga kegiatan diatas dari lama, yang kemudian saya sebut dengan usaha, karena saya bukan sekedar melakukan, tapi saya bener-bener berusaha untuk melakukan dan menjaga, ada tujuan yang mau saya capai, bahkan dari usaha tersebut sering memunculkan perasaan bahwa saya sudah menghargai diri saya sendiri. Saya merasa berharga, dan saya bahagia atas usaha yang saya lakuin.

Jadi, kalau ditanya, apa benar saya sudah mencintai diri saya sendiri? Saya akan dengan yakin menjawab, sudah, dan saya akan terus berusaha melakukannya.


UPDATE.
Postingan ini mengalami revisi pada 15 September 2021.

4 comments for "Apakah Kamu Sudah Mencintai Dirimu Sendiri?"

  1. Aku merasa juga mulai mencintai diri sendiri. Dengan makan teratur, istirahat, rutin skincare, olahraga, me time dengan traveling, semua memang niatnya Krn cinta ama diri sendiri. Tapi pernah ada yg nanya, apa aku Bener2 menghargai semua yg ada di tubuhku. Langsung diem, karena toh ada masa2 di mana aku benci rambutku yg susah diatur, aku benci Ama body yg ga proporsional dan pendek. Aku pernah benci Ama kulitku yg gelap. Jadi mikir, beneran ga sih cinta, ATO cuma sebatas di bagian2 tertentu...

    Baru setelah itu aku belajar untuk bersyukur mempunyai hal2 yg aku benci tadi. Krn toh sbnrnya, hal2 itu msih bisa diubah ke arah yg lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya betul mbak, salah satu bagian penting dari mencintai diri sendiri adalah bersyukur pada hal apapun yang kita miliki, setiap orang berbeda baik secara fisik dan pemikiran, jadi menerima diri sendiri adalah poin penting

      Terima kasih sudah sharing mbaaa :

      Delete
  2. yess aku juga mencintai diri sendiri dan berusaha untuk selalu mencintai diri sendiri
    yang tau kondisi tubuh gimanapun kita, yang ngerti capeknya pemikiran kita sendiri ya kita.
    jadi kalau misalkan nih aku udah sumpek, merasa stres,capek badan atau pikiran, ya udah istirahat bentar atau ambil cuti atau keluar sama sohib
    internetan dan blogwalking biasanya cara paling sederhana buat aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbaaa, dan kita toh manusia biasa, kita bisa capek, memang perlu istirahat buat ngisi energi lagi

      Terima kasih sudah sharing mbaa :

      Delete

Good day everyone, mohon untuk tidak meninggalkan link aktif di komentar ya :)